Pendakian Carlos Alcaraz “Saya favorit Roland Garros”

Pendakian Carlos Alcaraz "Saya favorit Roland Garros"

Setelah keluarga penguasa telah dibentuk, akan sulit untuk mengubahnya. Kehidupan Carlos Alcaraz, “Tiga Besar”—Roger Federer, Rafael Nadal, dan Novak Djokovic—telah mendominasi tenis putra.
Setelah Alcaraz, Federer memenangkan gelar smash pertamanya yang luar biasa di Wimbledon pada 6 Juli 2003. Itu adalah awal dari era di mana “Tiga Besar” telah memenangkan 61 dari 74 turnamen grand slam terakhir.

Pemain tenis pria yang berbeda telah disebut sebagai “generasi berikutnya”: Grigor Dimitrov dan Milos Raonic pada 2015, Alexander Zverev dan Stefanos Tsitsipas pada 2019, dan Carlos Alcaraz pada 2022.

Sejauh ini, tidak ada seorang pun dari “generasi berikutnya” ini yang mampu menantang “Tiga Besar secara konsisten.” Namun, Alcaraz membawa sesuatu yang baru ke meja yang belum pernah terlihat sejak Nadal.
Setelah memenangkan Barcelona Terbuka pada usia 18, seperti Nadal, Alcaraz berhasil masuk 10 besar untuk pertama kalinya. Ia juga menjadi pemain termuda yang masuk 10 besar dan meraih gelar ATP 1000 sejak Rafael Nadal.
Ben Rothenberg, seorang jurnalis tenis, mengatakan, “Semua pemain terbaik sepanjang masa sudah bagus atau menunjukkan tanda-tanda menjadi remaja.”

Pindahkan tiang gawang

Setelah memenangkan Miami Terbuka pada bulan April, Alcaraz menetapkan beberapa tujuan yang cukup sederhana untuk tahun 2022, seperti masuk ke peringkat 10 besar dunia dan mencapai perempat final grand slam.
Setelah hanya tiga minggu, Alcaraz pindah ke 10 besar ketika ia memenangkan Barcelona Terbuka.
Alcaraz memenangkan kejuaraan keempatnya tahun 2022 di Madrid Terbuka dua minggu setelah Barcelona. Dalam perjalanannya ke final, ia mengalahkan Nadal dan Djokovic.
Sejauh tahun ini, ia telah memenangkan 90 persen pertandingannya. Di lapangan tanah liat, angka itu naik hingga 94 persen.
Alcaraz mengubah tujuannya setahun setelah kemenangan ini dan kebangkitannya yang meroket ke puncak Olahraganya.
Alcaraz mengatakan kepada CNN, “Saya akan mengatakan bahwa saya adalah salah satu favorit untuk memenangkan Roland Garros.”
“Akan ada banyak pemain hebat di sana, seperti Rafa, Djokovic, dan pemain terbaik di dunia, tetapi saya pikir saya siap untuk melakukannya dengan baik di Roland Garros.”

Alcaraz harus bekerja keras untuk memenangkan grand slam pertamanya di Roland Garros karena dia berada di babak yang sama dengan Nadal dan Djokovic.
Meski begitu, tim asuhan Carlos Alcaraz tetap positif.
Pelatih kebugaran Carlos Alcaraz, Alberto Lledó, “Carlos akan mencapai tujuan yang diinginkannya.”
“Ia akan mampu meraih mimpinya jika ia menetapkannya dan terus bekerja keras seperti yang ia lakukan selama ini.”

Berbagi Waktu Penting

Kebangkitan Carlos Alcaraz menjadi salah satu favorit di Roland Garros dimulai di kota kelahirannya, di mana sekarang-agennya Albert Molina melihat bakatnya ketika ia berusia 11 tahun.
Empat tahun kemudian, mantan peringkat 1 dunia dan runner-up Prancis Terbuka Juan Carlos Ferrero mulai melatih pemain muda itu.
Di Miami Open, di mana Ferrero melewatkan sebagian besar turnamen karena ayahnya telah meninggal, terlihat jelas seberapa dekat mereka.
“Juanki harus membaca ini. Anda sudah menang, “Setelah dia memenangkan semifinal, Alcaraz menulis dalam bahasa Spanyol di lensa kamera.
Begitu Alcaraz berhasil mencapai final, Ferrero terbang ke Florida untuk mengejutkan dan menyemangati pasukan mudanya.

Alcaraz berkata, “Sangat berarti bagi saya untuk berbagi momen penting ini dengannya.”
“Saat ini, dia sedang mengalami masa sulit. Dia menghabiskan beberapa hari jauh dari keluarganya untuk tinggal bersama saya, yang sangat bagus untuk saya.”
Ferrero dan sisa-sisa tim Carlos Alcaraz telah mengajarinya bahwa ketekunan dan kerja keras sangat penting. Fisioterapisnya, Juanjo Moreno, menyebut ini “budaya usaha.”
Seperti yang sering terjadi pada atlet muda, terobosan Carlos Alcaraz di level tertinggi SportSport-nya tampaknya terjadi dalam semalam setelah ia membuat peningkatan besar selama offseason. Kata Moreno, sebaliknya.
“Tahun ini, kami memiliki pramusim yang panjang untuk lebih fokus pada pengembangan kebugarannya,” kata Moreno. “Namun, Carlos telah bekerja keras untuk waktu yang lama, mengubah pekerjaan, istirahat, dan kebiasaan makannya, itulah sebabnya kebugarannya berubah.”

Kunci Untuk Maju

“Budaya usaha” ini muncul dalam permainan Carlos Alcaraz di lapangan.
Atletiknya adalah dasar dari permainannya, yang memungkinkan dia melakukan groundstroke agresif dan bertahan tanpa rasa takut dari mana pun di lapangan.
Alcaraz berkata, “Saya pikir saya pergi untuk setiap pertandingan dan setiap saat.” “Saya tidak khawatir tentang apa pun, dan saya tidak peduli siapa yang saya lawan.”
Kunci kemenangannya tampaknya adalah bahwa dia selalu sama di semua bagian permainan.
Dia tidak memiliki kekuatan atau kelemahan yang jelas. Misalnya, dia tidak memiliki layanan yang kuat yang dapat dilawan dengan strategi tertentu.

Rothenberg berkata, “Dia pemain yang lengkap untuk seseorang yang begitu muda, dan dia bisa melakukan segalanya.”
“Secara taktik, dia terlihat sangat pintar, dan IQ tenisnya sangat tinggi. Dia juga dalam kondisi yang sangat baik.”
Lledó menganggap Alcaraz adalah bakat luar biasa karena cara dia berpikir dan bertindak dalam situasi yang menantang, yang menunjukkan kepribadiannya.
Alcaraz kalah 6-1 di babak kedua pertandingan perempat final melawan Nadal di Madrid Terbuka, tetapi dia kembali untuk memenangkan pertandingan. Dia nyaris mengalahkan Djokovic 6-7(5) 7-5 7-6(5) di semifinal.
Alcaraz adalah pemain hebat di lapangan, tetapi dia juga memiliki pesona yang mudah dan senyum lebar yang membuat penonton menyukainya di mana pun dia bermain.

“Tidak ada yang salah untuk dikatakan tentang [him].”
“Bintang baru telah lahir.”

Setiap kali Alcaraz memenangkan kejuaraan, media lebih banyak membicarakannya karena tenis putra membutuhkan cerita baru dan bintang baru.
Setelah memenangkan Madrid Terbuka, surat kabar olahraga Spanyol memuji dia sebagai pahlawan penakluk baru mereka.
Halaman depan Marca berkata, “Charlie, kamu hebat.” El Pas mencatat, “Bintang lain lahir,” dan halaman depan AS baru saja berkata, “Diberkati,” dengan gambar Zverev menuangkan sampanye di atas Alcaraz.
Sebagian besar liputan ini tampaknya bukan tentang Alcaraz sendiri.
Alcaraz mengatakan kepada CNN setelah kemenangannya di Miami, “Banyak orang memperhatikan saya dan memberi selamat kepada saya.”
“Saat ini, media sosial seperti booming. Saya belum sempat membaca semuanya, tapi sungguh menakjubkan betapa banyak orang dan surat kabar membicarakan Anda.”

Alcaraz tidak ingin dilihat sebagai seorang revolusioner yang memulai era baru dengan mendobrak aturan tenis putra selama 20 tahun terakhir.
Dia berkata, “Saya beruntung bisa belajar dari orang-orang ini [Nadal, Federer, and Djokovic] begitu dekat, untuk berbagi ruang ganti dan lapangan dengan mereka.” “Saya berharap bisa menonton mereka untuk waktu yang lama.”
Tapi tidak peduli berapa lama “Tiga Besar” dapat mempertahankan karir mengesankan mereka, Roland Garros bisa menjadi tempat tantangan nyata pertama untuk urutan mapan dalam tenis pria dalam waktu yang lama.

Baca lebih lanjut: Agen gratis NFL yang masih tersedia di 2022

Periksa Sportsbook OKBET jika Anda ingin bertaruh di situs taruhan tepercaya.

Author: Bradley Hall